Satu Lagi PDP Covid-19 asal Lumajang Meninggal Dunia

Lumajang, Motim - Satu lagi pasien dalam pengawasan (PDP) Covid-19 di Kabupaten Lumajang meninggal dunia. Kepala Dinas Kesehatan Lumajang, dr. Bayu Wibowo mengumumkan kematiannya, Senin (6/4) pagi.
Kepala Dinas Kesehatan Lumajang dr. Bayu Wibowo
Kepala Dinas Kesehatan Lumajang, dr. Bayu Wibowo
PDP yang meninggal berinisial SP, laki-laki berusia 62 tahun. Warga Kecamatan Tempeh itu meninggal dunia saat menjalani perawatan di RSUD dr. Haryoto. “Hari ini meninggal,” kata Bayu pada sejumah wartawan.

Bayu menjelaskan, pasien tersebut juga memiliki riwayat penyakit jantung. “Dia ada penyakit penyertanya, sehingga dia harus dirawat. Dia sering sesak, karena penyakit jantungnya,” ungkapnya.

Lanjutnya, hasil rapid test dari pasien tersebut menunjukan positif. Namun hasil tes swap awal dinyatakan negatif. “Hari ini mestinya swap ulang, tapi sudah meninggal,” ujarnya saat ditemui di Pemkab Lumajang.

Ia menegaskan, rapid test bukan jaminan orang tersebut dinyatakan positif atau negatif Covid-19. Karena tingkat akurasinya tidak tinggi. “Sehingga tidak menjadi pedoman untuk diagnosa. Rapid test itu manfaatnya untuk stressing, seolah positif, untuk mencari kontak terdekatnya,” tegasnya.

Pasien tersebut sempat menjalani ibadah umroh melalui biro umroh dari Malang. Ia tiba di Lumajang pada 10 Maret 2020. Kemudian berstatus PDP dan menjalani perawatan di rumah sakit dr. Haryoto pada 21 Maret 2020.

Mengenai pemakaman jenazah PDP ini, Bayu menyampaikan, sesuai standar operasional prosedur (SOP) jenazah dengan penyakit infeksi. “Pakai APD (alat pelindung diri) ketika pemakaman,” pungkasnya.

Update terakhir dari Pemkab Lumajang, total sudah ada 14 PDP. Dua diantaranya meninggal dunia. Sementara yang dinyatakan positif ada 3 orang dan ada 200 orang dalam pemantauan (ODP). (fit)