Warga Tempeh Sukses Jalankan Usaha Kerajinan dari Rotan Sintetis

Warga Tempeh Sukses Jalankan Usaha Kerajinan dari Rotan Sintetis
Warga Tempeh, pemilik usaha kerajinan rotan sintetis
Lumajang, Motim - Wahyudi, warga Desa Jatisari, Kecamatan Tempeh terbilang sukses menjalankan usaha kerajinan dari rotan sintetis. Ia telah membuat berbagai jenis produk kerajinan sejak 2015 silam.

"Saya mulai merintis usaha ini pada Tahun 2015 berdasarkan pengalaman 15 tahun berada di Bali. Jadi, saya mengembangkan usaha di daerah sendiri ini sudah berlangsung selama 5 tahun. Alhamdulillah, sambutan masyarakat bagus sekali," ujarnya.

Ia selalu mengandalkan metode handmade dalam proses menganyam. Wahyudi menilai cara itu bisa menghasilkan produk furniture yang lebih rapi dan kuat. Sementara untuk daya tahan rotan sintetis itu sendiri jauh lebih lama dari rotan alami, sehingga pemakaian di ruangan terbuka sekalipun bisa tahan cuaca ekstrem sampai lebih dari 5 tahun.

Berbagai produk kerajinan rotan sintetis yang dihasilkan, mulai dari kursi, meja, vas bunga, kursi terapung dan masih banyak furniture lainnya. Pangsa pasarnya luas, karena bukan hanya di lokalan saja, namun bergantung pada pemesan. Bahkan ada pemesan dari luar daerah, seperti Bali, Tanggerang, Kepulauan Seribu, Kalimantan dan Papua.

Ia menambahkan, industri rumah tangga yang digelutinya menyerap tenaga kerja anak-anak muda dari daerahnya sendiri. Hal itu dilakukan, karena dirinya berkeinginan agar bisa meningkatkan potensi anak-anak muda, sehingga harapannya dapat membantu perekonomian warga sekitar.

"Saya ingin meningkatkan potensi anak-anak muda di sini, disamping menyerap tenaga kerja juga dapat membantu secara ekonomi bagi warga. Di sini (tempat produksi -red) memiliki karyawan ada 10 orang, diantaranya 2 orang bagian membuat kerangka, 7 orang bagian menganyam, dan 1 orang bagian finishing," ungkapnya. (fit)